Oleh: Sang Pencari Tuhan | 8 Januari, 2009

Gak terasa udah tahun baru lagi. Gak terasa setahun udah lewat tanpa posting. Mmmm… tugas kuliah yang menumpuk dan koneksi internet yang gak tentu bikin blog ini terlantar dan berdebu… Semoga besok-besok masih ada kesempatan untuk menulis lagi di sini. Menyirami blog yang tandus kering, sehingga tumbuh bibit indah yang akan menjadi pohon hijau yang berbuah ranum. Buat saya, juga Anda yang tersesat mampir ke sini. Besok masih ada ujian, saya pamit dulu untuk belajar. Bukankah mahasiswa sebaiknya begitu?

See you next: I’ll be back soon…

Oleh: Sang Pencari Tuhan | 25 Desember, 2007

Day 3: Kontan

Action:

Malam ini saya tidak tahajjud (lagi). Paginya sedekah Rp 2x.xxx,-

Resultan:

Sore ini saya periksa ke dokter untuk sakit saya. Biaya periksanya Rp 75.000,- dan obatnya jika beli di apotik di situ Rp 253.000,- Karena kebetulan bawa uangnya gak cukup resepnya coba saya tanya ke apotek lain: tapi saya sholat maghrib dulu trus sedekah Rp 2x.xxx,- Di Apotok A saya tanya harganya Rp 200.000,- (sudah agak turun). Lalu di apotik B saya tanya Rp 138.000,-. Nah sayapun beli disitu. Lihat selisihnya Rp 253.000,- – Rp 138.000,- = Rp 115.000,- (ini fadhilah sedekah yang kontan).

Notes:

Sedikitpun saya tidak percaya bahwa ilmu sedekah bisa salah. Saya membuktikannya langsung: kontan. Sedekah sekian, baliknya sekian. Bukannya mau jadi pedagang amal, untuk memperkuat keimanan saya harus melakukan percobaan begini. Tuhan pasti tahu maksud saya dan perjalanan inipun masih pagi. Masih panjang. Semoga ada cerita-cerita yang lebih menarik lagi esok hari.

Oleh: Sang Pencari Tuhan | 25 Desember, 2007

Day 2: Tidak Mudah

Action:

Malam ini saya tidak sempat tahajjud, baru bangun menjelang subuh. Keesokan harinya  sedekah Rp 2x.xxx,- di beberapa tempat.

Resultan:

Ditraktir makan calon istri saya.

Rumah yang saya akan tempatin ternyata sudah selesai perbaikannya sehingga siap untuk pindah.

Notes:

Yup! Ternyata tidak mudah untuk bangun tahajjud. Semalam rasanya saya udah bangun tapi kok kepala berat banget. Mungkin pengaruh sakit saya atau rasa malas karena godaan setan. Jadi besok harinya: saya coba sedekah sedikit lebih banyak untuk ‘menghukum’ absennya tahajjud. Saya merasa perkara begini memang tak bisa 100% dilogika dengan itungan matematika: saya hanya sedang mencari. Salah atau benar biarlah ini menjadi bagian dari proses pemahaman saya atas ayat-ayat Allah. 

Oleh: Sang Pencari Tuhan | 22 Desember, 2007

Day 1: Mencoba Memahami

day-1.jpg

Action:

Malam ini saya tahajjud hanya 2 rakaat. Paginya sedekah Rp 1x.xxx,-

Resultan:

Salah satu tagihan yang saya targetkan dibayar dari klien Rp 4.xxx.xxx,- karena udah deadline, ternyata malah keluar Rp 8.xxx.xxx,- (tagihan satu lagi yang belum waktunya, ikut dibayar juga). Pas banget dengan kebutuhan kantor hari ini. Jika tagihannya meleset hari ini, gak tahu deh karena ini adalah hari gajian dan THR buat staf yang non muslim.

Dapet titipan motor dari seorang teman 3 hari saat liburan Natal, di saat saya butuh banget motor sementara motor saya sedang dipinjem teman lain yang lebih membutuhkan. Klop!

Sakit saya sejak 5 hari lalu mulai berkurang. Belum sehat bener alias masih pusing dan demam, tapi sudah mulai bisa blogging, menerima tamu, ngantor dan naik motor keluar.

Notes:

Saya tidak sedang berfikir untuk hitung-hitungan dengan Allah saat melaksanakan perjalan spritual kecil ini. Sayapun masih tak khilaf dari dosa, hari ini sholat subuh saya terlambat. Catatan ini saya maksudkan untuk bercermin, bahwa jika segala sesuatu yang saya lakukan benar sesuai petunjuk-Nya di buku manual-Nya yang bernama Al Qur’an: maka janji-Nya akan hadir persis firman-Nya. Jika tidak, mungkin diri saya ini: tanah tempat persemaian benih keajaiban itu masih tandus dan perlu diolah lagi.

Hari ini tiga kejadian kecil di atas telah menolong saya, pada saat yang tepat. Tanpa-Nya,  saya akan berada dalam kesulitan. Jika Allah akan menolong saya, Dia takkan butuh sedekah dan tahjjud saya: Allah tak punya pamrih. Tugas saya hanyalah menyiapkan lahan yang tepat sehingga ketika Rahmat-Nya turun: sayapun bisa merasakannya dengan penuh syukur. 

Oleh: Sang Pencari Tuhan | 21 Desember, 2007

Prolog: The Miracles

The Miracle: Menjadi Kaya Dalam 40 Hari adalah latihan yang ditujukan untuk membiasakan bertahajjud dan sedekah. Dimulai sholat tahajjud selama 40 malam dan sedekah 40 pagi. Saya sedang praktekkan amalan ini sejak hari pertama, 21 Desember 2007 sampai dengan hari terakhir pada 31 Januari 2008.

Saya dapet idenya dari Wisata Hati-nya Ustadz Yusuf Mansur. Terima kasih Ustadz karena banyak menginspirasi saya untuk makin dekat pada Allah. Saya akan sharing hasilnya di blog ini, semoga ada manfaatnya.

Kategori